Saturday, 27 April 2013

Misteri Keris Taming Sari

…ASAL USUL KERIS TAMING SARI…

Kata Sang Raja Wali lagi : Ada pun asal usul Keris Taming Sari itu ada kaitan dengan Kenabian. Itu sebab kuasa kesaktiannya amat menggerunkan. Asalnya keris itu dari mata tombak, lalu diubahsuai berbentuk keris. Dari Nabi mana asalnya tidak perlu dikhabarkan, nanti jadi kontroversi. Setelah ribuan tahun ianya terpendam disimpan oleh Kadam Jin Islam, akhirnya jatuh ketangan salah seorang Wali 7 Alam Melayu.

Siapakah Wali 7 Alam Melayu itu? Diringkaskan ada pun Wali 7 Alam Melayu itu adalah 7 beradik lelaki semua. Mereka dari warisan nasab Ali Zainal Abidin Al-Hussin, dari ibu pertama. Mereka yang pertama ditugaskan menyibarkan Islam diNusantara. Maka akhirnya mereka berhimpun sementara diBumi Melayu. Mereka diberikan tugas masing-masing, lalu keluar bertaburan berhijrah berdakwah menyebarkan Islam diserata Nusantara, termasuk negeri China.

Maka Abang Tua (Syed”…”Al-Hussin) diamanahkan pemegang keris tersebut. Abang Tua ditugaskan keJawa, untuk berdakwah menyibarkan Islam, kerana majoriti penduduk diJawa beragama Hindu. Setelah beliau berjaya mengislamkan ramai penganut Hindu Jawa, maka berita tersebut telah sampai kepada kerajaan Hindu Jawa. Maka beberapa pendita, sami Hindu yang handal lagi memakai kesaktian Jin, serta kekuatan tentera Hindu Jawa, telah ditugaskan untuk membunuh Abang Tua serta pengikutnya.

Sedang Syed”…”Al-Hussin mengimamkan satu solat dengan pengikutnya, lalu mereka diserang dengan menggunakan senjata tombak Hindu serampang tiga (trident) dan senjata lain. Lalu dibalas serangan mereka oleh Syed”…”Al-Hussin dengan senjata “Keramah Dua Jarinya” sahaja. Maka rebah mati semua mereka itu tersungkur kebumi….

Bagaimanakah kisahnya keris tersebut jatuh kepada pemerintahan Hindu Majapahit kemudian berada ditangan pendekar Taming Sari? Tidak pula diceritakan. Maka kisah Mahaguru Adi Putra, Hang Tuah dan Hang Jebat itu adalah rangkaian sebab musababnya sahaja. Kerana asalnya keris tersebut bertapak diBumi Mim, maka kembalinya semula balik keBumi Mim. Al-Asal jadi hasil, Al-Hasil balik keasal.

Dakwaan sesetengah pihak mendakwa bangsa Melayu menciplak senjata keris hak mereka, itu adalah dakwaan yang sangat jauh meleset. Setelah keris tersebut dicampak oleh Hang Tuah kelaut, maka terpendamlah keris tersebut dilaut Bumi Mim, selama-lamanya. Maka atas kuasa pemerintahan Alam Kewalian, keris tersebut tidak dibenarkan sama sekali dimiliki oleh mana-mana pihak. Kerana jika ianya jatuh ketangan pihak yang tidak bertanggung-jawab, jika disalah-gunakan, ianya lebeh banyak mendatangkan kemudaratan dari kebaikan.


Wednesday, 24 April 2013

Jejak Pahlawan - Mat Kilau

Seorang pahlawan dan pejuang bangsa Melayu yang telah bangkit menentang penjajah Inggeris sekitar 1880an hingga 1890an tanpa kenal erti jemu. Beliau adalah Mat Kilau atau nama penuhnya sebagai Mat Kilau bin Imam Rasu @ Tok Gajah (Imam Perang Rasu). Manakala ibu beliau bernama Mahda. Mat Kilau dipercayai lahir dalam tahun 1865/1866 di Kampung Masjid, Pulau Tawar. Kelebihan dan keistimewaan Mat Kilau ialah pandai mengaji, berzanji dan berdikir maulud serta belajar berdikir rebana yang dikenali sebagai ‘Dikir Pahang’. Diusia mudanya hobi Mat Kilau adalah bermain gasing dan berlaga buah keras sehingga sentiasa menjadi juara di kampung beliau. Apabila berusia lebih kurang 20 tahun, Mat Kilau berkahwin dengan seorang gadis yang bernama Yang Chik binti Imam Daud, Kampung Kedondong. Hasil perkahwinan ini Mat Kilau telah dikurniakan tiga orang anak. Setelah berkahwin barulah Mat Kilau belajar bersilat dan menuntut ilmu kebatinan. Mat Kilau bukan sahaja belajar bersilat sebagaimana sahabatnya yang lain, bahkan beliau lebih mendalami silat dengan menggunakan senjata seperti keris dan parang. Mat Kilau banyak menuntut ilmu batin dan kepahlawanan hinggakan boleh menghilangkan diri. Mat Kilau juga banyak menuntut ilmu daripada ayahnya sendiri iaitu Tok Gajah. Ilmu kebatinan secara agama banyak dituntutnya daripada Haji Osman yang dikenali juga sebagai Haji Muntuk sebelum tuan gurunya itu berpindah ke Pekan menjadi Mufti Negeri Pahang.

Sebelum kelahirannya, ibunya telah mendapat mimpi langit telah mengeluarkan cahaya berkilau-kilauan.Mimpi tersebut diceritakan kepada Mak Utih iaitu seorang bidan kampung .Mak Utih menasihatkan supaya ibunya Teh Mahada supaya jangan bimbang kerana mengikut tafsirannya mimpi itu membawa berita gembira dan anak yang bakal dilahirkan nanti akan menjadi seorang yang hebat dan terkenal.Mat Kilau dilahirkan pada waktu subuh lalu diazankan oleh ayahnya sendiri Imam Rasu yang juga merupakan Imam Masjid Pulau Tawar Itu.Selepas itu Mat Kilau terus dibelah mulutnya dengan garam , madu dan air zam zam.

Sejak kecil lagi Mat Kilau mempunyai beberapa tanda ganjil di badannya.Bulu roma dibelakangnya berpusar ke arah kiri dan bulu roma di dadanya berpusar ke kanan.Tangan kanan dan kirinya sama kuat begitu juga kaki kanan dan kirinya. Ada tahi lalat besar di pipi kanannya dan satu lagi tahi lalat panjang di bahunya. Dicelah jari kelenkeng kirinya ada buntat embun. Bila umurnya meningkat 7 tahun dia sudah tidak meninggalkan sembahyang fardu dan berpuasa.Bila dia bermain atau bergaduh , pasti dia akan menjadi pemenangnya. Pernah pada suatu hari Tok Gajah memberitahu Mat kilau yang Pahlawan Hang Tuah juga mempunyai buntat embun di celah jari kelenkeng kiri!

Tahun 1857, adalah tahun permulaan kepada sengketa atau perang saudara di Pahang setelah Bendahara Tun Ali yang memerintah negeri Pahang mangkat.Perebutan kuasa terjadi antara Tun Mutahir dan Tun Ahmad yang merupakan anak Bendahara Tun Ali dari ibu yang berlainan walaupun sebelum mangkat tugas untuk menggantikannya telah diwasiatkan dihadapan Tok Gajah kepada Tun Ahmad. Tun Mutahir iaitu kakanda kepada Tun Ahmad telah membatalkan surat wasiat ayahandanya dan melantik dirinya sebagai Bendahara atau pemerintah Pahang dengan gelaran Bendahara Seri Maharaja Pahang..Ini menimbulkan kemarahan adiknya Tun Ahmad.Perbalahan adik beradik merebut kuasa inilah sebenarnya punca atau titik bermulanya campur tangan Inggeris di Pahang.Tun Ahmad mendapat sokongan dari Sultan Trengganu dan Raja siam manakala Tun Mutahir mendapat sokongan Inggeris dan Johor.Pada akhir tahun 1857 Tun Ahmad dengan bantuan Tok Gajah berjaya merampas kuasa dari Tun Mutahir.

Ketika belajar dengan Datuk Bahaman, Mat Kilau diajar juga ilmu untuk menundukkan Gajah dan harimau.ketika remaja Mat Kilau mempunyai 4 orang sahabat baik seperguruannya iaitu Mat kelubi, Mat Tahir, Mat Ali dan Mat Awang

Mat Kilau mempunyai sifat-sifat serta ketokohan sebagai seorang pemimpin dan mempunyai pemikiran yang matang sehingga menjadikan beliau seorang pemuda yang sangat disegani dan dihormati. Pada bulan Oktober 1888 semasa Tok Gajah berada di Pekan, Hugh Clifford telah datang ke Pulau Tawar dan berunding dengan Mat Kilau. Ini menunjukkan Clifford amat kagum dan mempercayai idea-idea Mat Kilau. Mat Kilau suka bergaul dengan setiap lapisan masyarakat dan ini membuatkan beliau menjadi seorang yang luas pandangan dan mendapat kepercayaan penuh dari masyarakat. Malah Mat Kilau adalah seorang yang jujur dan tegas, justeru itu dia sangat disegani dan amat dikasihi oleh pengikut-pengikutnya. Pengikutnya terlalu ramai,tetapi yang diketahui namanya ialah seperti Awang Nong,Teh Ibrahim, Mat Kelubi, Mat Ali (khatib), Awang (Imam) dan Mat Tahir. Mereka ini merupakan pejuang dan pengikut yang sangat setia sehingga sanggup susah senang malah sehidup dan semati dengan Mat Kilau.

Perlu diingatkan di sini bahawa daripada ramai pahlawan Melayu Pahang yang bangkit menentang penjajahan Inggeris pada 1880-an, hanya seorang daripada mereka yang sempat menyaksikan sendiri detik kemerdekaan negara dan beliau yang dimaksudkan adalah Mat Kilau.Lebih daripada itu, Mat Kilau juga berpeluang melaungkan ungkapan keramat "Merdeka!" pada 31 Ogos 1957, sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh ayahandanya sendiri Tok Gajah dan rakan-rakan perjuangan seangkatan dengannya seperti Datuk Bahaman,Haji Abdul Rahman Limbong dan Tok Janggut atau yang lebih awal seperti Datuk Maharaja Lela dan Dol Said.

Siapa yang menyangka pada hari keramat itu dalam kelompok puluhan ribu manusia yang berkumpul di Padang Masjid Negeri di Kuantan mengetahui bahawa orang tua yang dianggarkan berusia lebih 100 tahun di kalangan mereka adalah pahlawan Melayu yang amat terkenal dan digeruni suatu waktu dulu iaitu Mat Kilau.Ini kerana pahlawan Melayu yang hebat ini pada satu ketika dahulu menghilangkan diri selama lebih separuh abad selepas pihak British memburunya dan mendakwa beliau dengan alasan yang tidak munasabah iaitu menderhaka terhadap sultan.

Pada peringkat awal, Mat kilau dan rakan seperjuangannya seperti Datuk Bahaman, Mat Kelubi, Awang Nong, Teh Ibrahim, Haji Mat Wahid dan Mat Lela berjaya mencabar British sehinggakan mereka berjaya menguasai Temerloh. Nama pejuang ini dan Datuk Bahaman telah terukir dalam sejarah negara kerana mereka mengetuai Perang Lubuk Terua di mana mereka telah menyerang sebuah pos polis menyebabkan dua anggota polis British terbunuh.

Bagaimanapun, penjajah telah menambah kekuatan askar dan polis tambahan malah menjalankan tipu helah sepenuhnya dengan mengatakan kononnya pejuang-pejuang itu sebenarnya menderhaka kepada sultan, British berjaya memperdaya rakyat supaya tidak lagi menyertai kumpulan itu.Ini sekali gus melumpuhkan kekuatan kumpulan pejuang itu yang pada satu ketika meningkat sehingga ke 600 orang.

Tekanan demi tekanan diterima menyebabkan pasukan pejuang itu terpaksa mengundur diri ke negeri Terengganu dan Kelantan. Di Terengganu pasukan pejuang itu mendapat sokongan yang tidak berbelah bagi dari Sultan, Tokku Paloh dan kerajaan Terengganu sendiri. Di sana Mat Kilau dan para sahabatnya sempat mendalami ilmu agama dan kerohanian dari Ulamak Besar Tokku Paloh. Mat Kilau terus-terusan menjadi buruan pihak British dan menerima tekanan yang cukup hebat.Tok Gajah yang juga menentang penjajah meninggal dunia di Hulu Terengganu, manakala Datuk Bahaman dan beberapa pengikutnya menyerah diri kepada kerajaan Siam.Semenjak 1930 hidup Mat Kilau sebagai pelarian seakan terpaksa menempuhi seribu satu macam penderitaan, berpindah-randah dan hidup menggunakan nama samaran seperti Mat Dahan, Mat Dadu dan akhirnya dia memakai nama Mat Siam.

Khabar yang menyatakan Mat Kilau mati tersiar di dalam akhbar-akhbar Inggeris yang diterbitkan di Singapura. The Straits Times dan The Free Press menyatakan "Ketua Pendehaka, iaitu Dato' Bahaman telah jatuh ke tangan pemerintahan Siam pada bulan Oktober,1895. The Free Press pula memberitahu bahawa "Mat Kilau telah melawan apabila hendak ditawan dan akibatnya dia telah cedera di muka dan di kepalanya. Luka-luka itu sangat parah dan dia telah mati di dalam perjalanan ke hilir Kota Bharu disebabkan kehilangan banyak darah". Dengan tersiarnya berita kematian Mat Kilau oleh akhbar The Free Press keluaran 22 Oktober 1895, maka pada pendapat umum tamatlah sudah riwayat Mat Kilau.akan tetapi apa yang sebenarnya berlaku tiada diketahui kecuali beberapa orang sahabatnya seperti Mustafa bin Awang Mat(Jusoh Rimau), Pendekar Tok Demali ,Raja Ibrahim(Pak Him), Mat Kelantan dan beberapa orang lain. Disebabkan Mat Kilau dicop sebagai 'penderhaka' oleh Inggeris itulah maka terpaksa Mat Kilau mengasingkan diri dan berpindah dari satu tempat ke satu tempat dan akhirnya bermastautin di Batu 5,Jalan Kuantan-Gambang.

Dalam bulan Disember 1969,Tuhan telah menggerakkan hati Mat Kilau yang pada itu memegang kad pengenalan diri K/P 2044778 dan bernama Mohamad bin Ibrahim,memperkenalkan dirinya yang sebenar.Untuk mengelakkan dirinya dari menjadi tumpuan ramai,maka Mat Kilau telah bersetuju mengumumkan dirinya di kampung kelahirannya. Atas daya usaha Omar bin Mat Kilau,maka Mat Kilau dibawa ke Kampung asalnya iaitu Kampung Masjid,Pulau Tawar. Pada hari Jumaat 26 Disember 1969, Mat Kilau telah pergi ke Masjid di Kampung Masjid untuk bersembahyang Jumaat. Selepas sembahyang, Mat Kilau telah membaca Al Quran dan kemudiannya mengistiharkan dirinya sebagai Mat Kilau. Pengistiharan ini telah menggemparkan orang ramai sehingga Kerajaan Pahang menubuhkan sebuah jawatankuasa untuk menyiasat. Jawatankuasa itu dibentuk pada 8 Januari 1970. Beberapa orang telah ditemuramah bagi membuktikan bahawa Mat Siam itu adalah Mat Kilau. Setelah disahkan maka pada pukul 10.30 pagi hari Khamis,6 Ogos 1970, Mat Siam diisytiharkan sebagai Mat Kilau oleh Menteri Besar Pahang. Setelah empat hari selepas pengumuman pengiktirafan terhadap dirinya dibuat, Mat Kilau meninggal dunia kerana keuzuran. Usianya ketika itu dipercayai berusia 122 tahun. Beliau tidak sempat menceritakan kisah-kisah perjuangannya dengan lebih tepat kepada generasi mendatang dengan lebih lanjut.Jenazahnya dikebumikan dengan penuh penghormatan seorang pahlawan di bumi kelahirannya di Kampung Masjid Pulau Tawar, Jerantut. Anak angkat beliau yang kemudian menjadi menantunya, Abu Bakar Awang, 80, berkata sebelum mengisytiharkan dirinya yang sebenar, Mat Kilau sentiasa berdalih setiap kali ditanya tentang asal-usul dirinya, mungkin kerana khuatir beliau belum lagi diampunkan oleh sultan. Semasa kebangkitan itu, Pahang berada di bawah pemerintahan Sultan Ahmad Al-Muazam Shah.

"Beliau juga mengambil masa hampir 12 tahun selepas merdeka sebelum tampil mengisytiharkan dirinya sebagai Mat Kilau kerana khuatir sultan belum mengampunkan dirinya yang dianggap sebagai penderhaka," kata Abu Bakar Awang. Salah seorang anak Mat Kilau, Aminah, 80, yang ditemui di rumahnya di Kampung Batu 5, mengesahkan bahawa sebelum perisytiharan tentang identitiya, beliau dan anak-anak lain tidak pernah menyangka bahawa manusia yang bergelar Mat Siam itu adalah pahlawan yang digeruni Inggeris.

Apa yang si Fakir sangat-sangat ingin berkongsi di sini ialah bagaimana saat-saat kesempatan beliau menyambut hari kemerdekaan yang mana tidak ramai orang yang mengetahuinya. Si Fakir telah menyuntingnya dari mStar online. Bagi diri si Fakir, rasa sangat terharu dan sebak telah bercampur baur apabila membacanya. Ikutilah saat-saat dilalui oleh pejuang bangsa ini dalam para-para dibawah.......

Meneruskan cerita Abu Bakar, beliau adalah antara orang yang paling gembira apabila mengingat kembali keghairahan luar biasa Mat Kilau menunggu saat-saat perisytiharan kemerdekaan."Hari itu (31 Ogos 1957) awal-awal pagi lagi dia sudah bangun dan lepas sembahyang subuh dia terus bersiap untuk ke bandar Kuantan apabila mendapat tahu upacara sambutan juga akan diadakan di peringkat negeri, selain daripada Stadium Merdeka di Kuala Lumpur.

"Saya agak hairan melihat dia beria-ia benar hendak ke Padang Masjid Negeri. Walaupun sudah berusia lebih 100 tahun, saya lihat dia begitu bersemangat sekali untuk turut menyambut hari bersejarah itu," katanya.Beliau masih ingat pada hari berkenaan Mat Kilau memakai kemeja-T leher bulat warna putih, kot warna kelabu, berseluar panjang dan bersamping serta lengkap berkasut, manakala kepalanya pula berlilit kain cindai.

"Saya sendiri tidak tahu di mana beliau perolehi semua itu dan apakah maksud tersirat di sebalik melilit kain cindai di kepala," katanya.

Menurut tradisi, kain cindai iaitu sejenis kain sutera nipis untuk lilitan kepala atau bengkung yang digunakan oleh pahlawan-pahlawan Melayu ketika turun ke gelanggang untuk berhadapan dengan musuh.

Meneruskan ceritanya tentang detik-detik pagi keramat itu, Abu Bakar berkata gelagat bapa mertuanya yang ternyata amat bersemangat itu menyebabkan isteri Mat Kilau, Ajrah Bakar menganggapnya sebagai "buang tabiat". Selesai bersiap-siap, Abu Bakar dan Mat Kilau keluar rumah dan sama-sama menunggu bas percuma yang disediakan pihak berkuasa sempena sambutan itu.

Walaupun bas berkenaan penuh sesak hingga memaksa ramai yang berdiri dan berhimpit-himpit, Mat Kilau tetap nekad dan seolah-olah tidak sabar untuk ke padang berkenaan. "Bila sampai di padang kami sama-sama menunggu detik laungan Merdeka. Sempat juga tengok orang berarak... kereta berhias pun ada dan dia (Mat Kilau) hari itu kelihatan cukup seronok," katanya. Apabila laungan merdeka kedengaran, Mat Kilau turut serta melaungkan merdeka.
Malah ketika berada di padang itu, Mat Kilau ada cuba memberi bayangan kepada Abu Bakar tentang siapa dirinya sebenar dengan berkata: "Tengok, siapa sangka aku juga sempat melihat (negara) merdeka".

Abu Bakar yang tinggal bersama Mat Kilau sejak berusia 18 tahun berkata walaupun tidak berupaya untuk pergi ke Stadium Merdeka di mana perisytiharan kemerdekaan peringkat kebangsaan diadakan, bapa mertuanya tetap berpuas hati kerana dapat turut melaungkan "Merdeka!" di padang Kuantan itu.

Bagi Abu Bakar, laungan itu adalah manifestasi sebenar kegembiraan seorang pahlawan yang terpaksa menjalani liku-liku kehidupan penuh keperitan semata-mata kerana bangkit mempertahankan maruah bangsa dan agama serta kedaulatan tanahairnya.

Beliau juga berharap agar sesetengah teks sejarah disemak atau ditulis semula kerana masih ada yang terus menganggap Mat Kilau sebagai seorang penderhaka raja. "Pihak Inggeris yang melabelkan Mat Kilau serta rakan-rakannya termasuk Datuk Bahaman sebagai pemberontak dan penderhaka, semata-mata untuk mengabui mata rakyat agar perjuangan mereka ketika itu tidak mendapat sokongan," kata Abu Bakar yang juga Ketua Kampung Batu 5.

Cucu Mat Kilau, Alhamadi Abu Bakar, 40, berkata datuknya tidak meninggalkan apa-apa harta pusaka kecuali semangat perjuangan dan keberanian untuk diwarisi generasi sekarang dan akan datang agar negara tidak kembali dijajah!

Sekalung Al fatihah buat pendekar berjiwa sufi yang bernama Mat Kilau!

rujukan : Perpustakaan Negara Malaysia
















Rahsia Bengkong Lilit Pinggang Orang Melayu

Artikel Oleh : Sangtawal Sakranta


Orang melayu dulu – dulu memang tidak boleh dipisahkan dengan kain lilit pinggang yang disebut bengkong atau bengkung. Bagi wanita melayu, amalan berbengkong bukan sahaja menjadikan bentuk tubuh badan mereka bertambah menarik malah ianya juga dipercayai boleh mengelakkan perut menjadi buncit.Sehingga kini amalan memakai bengkong masih diamalkan terutamanya ketika lepas bersalin.

Bagi lelaki melayu pula, amalan berbengkong sudah menjadi lumrah harian mereka. Jika di negeri sebelah pantai timur, lelaki melayu dulu-dulu biasanya boleh dikatakan setiap dari mereka wajib memakai atau membawa dua helai kain yang disebut ‘kain lepas’[ nipis, panjang seperti selendang], satu untuk diikat di pinggang dan satu lagi untuk dililit pada kepala.

Bagi pendekar melayu pula, pelbagai warna, jenis dan cara berbengkong mempunyai makna dan rahsianya yang tersendiri.

Mengapa pula pendekar melayu mengamalkan melilit pinggang mereka sebelum makan? Dan cara makan orang melayu pula ialah duduk bersila?Jika dikaji dan diteliti, banyak rahsia yang tersembunyi dalam setiap perlakuan orang melayu itu sendiri.

Mengapa pula ketika ingin pergi berperang atau bertikam pendekar melayu melilitkan kain bengkong secara berlapis-lapis pada perut dan pinggangnya? Tentu ada rahsia besar yang tersembunyi .

*Berkain semutar di kepala dan berkain lepas sudah menjadi kebiasaan orang melayu dulu.

Bagi kebanyakan pendekar , seni keris merupakan seni tertinggi, namun ramai yang tidak tahu ada lagi seni yang lebih rahsia , contohnya ‘seni cindai’ dalam silat gayong yang menggunakan kain. Dikatakan ilmu seni Cindai itu pertama kali diperturunkan oleh ADMAR kepada anak perempuannya Siti Aisyah dan mula diajarkan ilmu ini kepada murid-murid yang terpilih hanya bermula pada tahun 1964. Dulu dikatakan Arwah Mahaguru Dato’ Meor pernah menggunakan hanya seutas tali tasi halus untuk mengerat dan memutuskan sebatang dahan pokok Rhu sebesar betis orang dewasa di Pantai Cahaya Bulan.

Tentang kain Bengkong yang dililit berlapis-lapis pada pinggang dan perut ini, mari kita soroti cerita bagaimana persediaan pemakaian Laksamana Hang Tuah sebelum berdepan dengan Hang Jebat.

“Maka Laksamana pun meniarap pada kaki raja, seraya memakai di hadapan raja: pertama dipakainya serual beledu hijau sampai kelutut-nya, sudah itu maka berkain hijau di-gansi yang bertepi emas di-pahat bersirat, di-ragam dan ikat pinggang khatifah tujoh belit bersurat ayat Quran dan berbaju kesumba murup bersurat do`a besar-besar dan memakai keris Parong sari itu. Maka mastul pemberian Syeikh Mansur itu di-pakai-nya…”

( Hikayat Hang Tuah - ms.313).

Dalam peristiwa itu, bila keris Taming Sari berada di tangan Hang Tuah, maka Hang Jebat tahu amat sukar untuk mengalahkan seni keris, tambahan pula, keris yang dipakai oleh Hang Tuah adalah Taming Sari, maka Hang Jebat teringat akan pesanan guru mereka Sang AdiPutra dan Sang Persentanala bahawa masih ada lagi seni lain yang boleh mengatasi seni keris, lalu Hang Jebat dengan pantas menarik kain langsir istana untuk dijadikan senjata, tapi malangnya ketika kain itu jatuh, ia menyelimuti tubuh Hang Jebat dan membatasi pergerakannya.Maka ketika itulah Hang Tuah mengambil kesempatan menikam sahabatnya itu.

Cerita sebab kematian Hang Jebat di tangan Hang Tuah sebenarnya banyak versi jika kita membaca dari berbagai sumber, namun apa yang cuba saya ketengahkan dalam artikel ini ialah masih ada lagi seni yang menggunakan ‘kain’ untuk berdepan dengan musuh.Namun harus diingat , seni ini perlu diisi dengan kebatinan peringkat tinggi dan biasanya hanya murid-murid terpilih sahaja yang diajar ilmu ini. Kita juga sepatutnya berbangga dengan amalan serta cara pemakaian orang-orang tua kita dahulu seperti berbengkong kerana ia mempunyai banyak rahsia yang tersembunyi.

Teringat pula kehebatan cerita Kiyai Salleh dengan selempang merah dan parang panjangnya yang terbang tanpa tuan memenggal kepala musuh ketika melawan komunis sehingga diiktiraf oleh Almarhum Sultan Johor iaitu DYMM Sultan Ibrahim sebagai Panglima Melayu pada tahun 1945 . Itu adalah contoh berkaitan dengan seni kain juga , dalam bentuk selempang…




*Selempang merah dan parang panjang


Ermm... semoga masih lagi ada melayu yang mengamalkan seni-seni rahsia seperti diatas.... dan semoga Tak kan Melayu Hilang Di Dunia...


*[ Artikel ke- 247 Sangtawal Sakranta ]







Tuesday, 23 April 2013

Apakah MEP Code itu? Dan Bagaimana Cara Unlock Blackberry dengan Cepat dan Mudah?

Pernahkan Anda mendengar apa itu MEP Code? MEP Code adalah kode yang dipakai untuk proses unlock Blackberry. Dengan adanya kode MEP ini, maka Blackberry Anda akan terunlocked sehingga bisa dipakai menggunakan berbagai macam SIM Card apakah itu Telkomsel, Tri, Indosat ataupun XL. MEP Codes bisa didapat dari Kalkulasi Imei Blackberry dengan PRD ataupun MEP code dari operator yang membundling Blackberry tersebut.

Apakah jika memiliki MEP Code, Saya bisa unlock Blackberry dengan mudah dan cepat? Tentu saja, saat Anda memiliki MEP Code dalam hitungan menit Anda bisa langsung melakukan proses Unlock dari Blackberry yang Anda miliki.

Saya kesulitan mendapatkan MEP Code, bagaimana cara cepat dan mudah mendapatkannya? Anda bisa follow Twitter @tasikisme untuk mendapatkan MEP Code atau Kode Unlock Blackberry Anda dengan harga murah dan terjangkau.

Lalu bagaimana Proses Unlock Blackberry atau cara memasukan MEP Code ini? Ikuti langkah singkat berikut ini untu proses Unlock Blackberry Anda.

Masukan SIM Card Anda, tunggu sampai muncul sinyal SOS. Turn Off semua koneksi dari menu Manager Connections. Setelah semua koneksi di matikan (Turn Off) selanjutnya masuk ke menu Options – Device – Advanced System Settings - SIM Card. Setelah berada di menu SIM Card, silahkan ketik MEP2. Anda akan disuruh untuk memasukan Kode MEP, masukan dengan benar dan tepat sampai muncul pesan “Code Accepted” yang artinya Blackberry Anda sudah berhasil di Unlocked.

Saat proses unlocked ini, Anda hanya diberi kesempatan 10 kali untuk memasukan kode MEP dengan benar, lebih dari itu maka Ada kemungkinan BB Anda tidak akan bisa di unlocked. Saat Anda telah mendapatkan pesan “Code Accepted”, silahkan restart atau reboot Blackberry Anda.



Bagaimana Cara Install Aplikasi dan Game Premium dari App Store Tanpa Jailbreak

Bisakah kita install Aplikasi atau Game Premium dan Berbayar seperti Angry Birds dari Apple App Store secara gratis, tanpa harus bayar dan tentunya di install tanpa harus Jailbreak? Jawabannya bisa! Tips ini khusus buat Anda yang merasa enggan untuk melakukan Jailbreak iPhone, namun ingin menginstall aplikasi secara gratis dari App Store tanpa harus mengeluarkan uang seperakpun.

Seperti kita ketahui setiap hari di App Store selalu saja ada game atau aplikasi yang Free for Limited Time? Itu artinya game tersebut tersedia secara gratis hanya selama beberapa jam, beberapa hari, semisal tersedia secara gratis selama 2 hari, setelah itu maka game atau aplikasi tersebut akan kembali harus bayar untuk bisa di download. Nah, dengan memanfaatkan Free for Limited Time, kita bisa menginstall aplikasi atau game premium dengan gratis.

Untuk mulai mencari aplikasi atau game Free for Limited Time Anda bisa menggunakan bantuan aplikasi yang khusus memberitahukan kepada kita game atau aplikasi apa saja yang sedang gratis (free for limited time).

Appsfire adalah sebuah aplikasi yang sangat bagus untuk Anda mulai menemukan aplikasi atau game premium yang tersedia secara gratis. Dengan aplikasi Appsfire, Anda bisa dengan mudah mendapatkan game atau aplikasi premium, dan Anda pun bisa install game tersebut langsung dari App Store.


Selain Appsfire, Anda juga bisa memanfaatkan Appoday untuk mendapatkan game premium dengan gratis dan tanpa harus bayar dari App Store. Appoday menawarkan aplikasi atau game yang tersedia secara gratis cuma satu hari saja. So, agar Anda tidak ketinggalan sebaiknya buka AppOday setiap hari untuk mendapatkan game dan aplikasi premium dari App Store secara gratis.



Jadi, tanpa Jailbreak pun, Anda masih bisa install game dan aplikasi premium dari App Store tanpa harus mengeluarkan uang, hebat bukan?



Apakah Hentai itu?


Hentai sebenarnya adalah tema anime – salah satu yang berfokus di sekitar konten seksual eksplisit – dan bisa jatuh di bawah salah satu dari genre standar. Tapi karena Hentai telah menjadi seperti berikut serius sendiri, kami akan memperlakukannya sebagai sebuah genre anime di sini untuk profil tujuan.
Sejarah:
Hentai adalah sebuah kata Jepang yang sebenarnya berarti “kelainan” atau “metamorfosis.” Hal ini paling sering digunakan untuk berarti “seksual menyimpang.”
Di Barat, Hentai telah datang berarti porno anime dan mencakup baik heteroseksual material dan homoseksual. Sebuah setara Jepang yang lebih akurat adalah istilah slang “Ecchi,” yang digunakan oleh Jepang untuk menggambarkan segala sesuatu yang eksplisit secara seksual.Kebetulan, kata “Ecchi” sebenarnya adalah yang terdengar dari bahasa Jepang huruf “H.”
Media:
Meskipun paling sering dikaitkan dengan anime, Hentai dapat ditemukan dalam berbagai media, termasuk manga, CG karya seni, dan video atau permainan komputer. Ada juga bentuk dojinshi Hentai dikenal sebagai orang dewasa, yang dibuat kipas-materi pornografi yang menggunakan hak cipta karakter dari menunjukkan lain atau seri. Perlu dicatat bahwa dojinshi juga ada di luar dunia Hentai dan tidak secara otomatis menunjukkan bahwa kerja adalah pornografi atau orang dewasa di alam.
Pemain:
Di dunia Barat, Hentai diproduksi dan didistribusikan oleh studio khusus serta beberapa perusahaan terkemuka anime.
• Amorz Hiburan
• Akiba Angels
• Anime18 (pembagian Central Park Media)
• G-Koleksi (game Hentai)
• Penerbitan Icarus (manga)
• Kitty Media (divisi dari Media Blasters)
• SoftCel Gambar (pembagian ADV Films)
• JapanAnime
• SomaVision (permainan)
Sub Genre:
Dalam Hentai dua subgenre, dikenal sebagai Yaoi dan Yuri.
Yaoi menggambarkan hubungan antara karakter laki-laki dan biasanya berisi konten seksual dewasa, meskipun tidak selalu eksplisit sebagai Hentai benar. Versi kurang-grafis Yaoi Shonen-ai adalah, yang menggambarkan hubungan romantis di antara karakter laki-laki, tapi tanpa konten seksual. Yuri pada dasarnya adalah versi feminin Yaoi. Ini menggambarkan hubungan seksual antara karakter perempuan, tapi sekali lagi, sering tidak grafis atau eksplisit sebagai Hentai benar. Versi kurang-grafis Yuri dikenal sebagai Shonen-ai, romantis tapi bukan seksual.




Sejarah singkat ‘Hentai’



A Yahoo search untuk Jepang loanword 'Hentai' memproduksi lebih dari 7 juta hits - lebih dari dua kali yang lebih dikenal loanwords seperti samurai, Geisha atau sushi. Mengherankan angka ini adalah bukti dari popularitas dari genre erotis manga dan anime disebut Hentai atau kadang-kadang singkatan 'H' (diucapkan etchi di Jepang) oleh fans barat. Namun, meskipun popularitas dari genre dan besar-besaran kehadiran di internet, kategori Hentai tidak dibahas dalam studi bahasa Inggris dari manga dan anime seperti Poitras's The Anime Companion, Napier's Anime dari Akira untuk Princess Mononoke, allison's Dihalalkan Terlarang dan keinginan: Ibu, Komik dan sensor di Jepang atau Buckley's Ensiklopedi dari Jepang Popular Culture.

Why is this so? Alasan tidak prudishness tetapi kenyataan bahwa penggunaan istilah Hentai merujuk ke erotis atau seksual manga dan anime pada umumnya bukan Jepang tapi Inggris inovasi. Hentai di Jepang dapat bahan referensi seksual tetapi hanya yang ekstrim, 'abnormal' atau 'salah' saja, ini bukan merupakan kategori umum. Jepang penggunaan Hentai merujuk kepada keduanya sama-heteroseks dan kegiatan seks yang dianggap biasa, tetapi juga ekstrim. Sedangkan kedua 'H' / etchi dan ero dapat digunakan untuk merujuk ke manga dan anime dengan konten seksual, Hentai hanya digunakan untuk merujuk ke luar biasa atau jahat


seksual situasi - ini mungkin jumlah sebagai mitra dalam gang pemerkosaan, atau ganjil sebagai mitra dalam aliens atau monsters gelap atau mitra seperti anak-anak (rorikon dan shōtakon). Oleh karena itu dalam kasus Jepang, Hentai manga / anime merupakan bagian dari kategori yang lebih luas ero manga Hentai sedangkan dalam bahasa Inggris telah datang ke menandakan bahwa genre ero manga secara keseluruhan.

Sebelum melihat secara rinci bagaimana istilah Hentai dikembangkan di Jepang dan akhirnya menyebar ke dunia berbahasa Inggris, mari kita lihat sebentar bagaimana istilah Hentai sebenarnya digunakan di barat manga dan anime fandom. Hentai dan singkatan H digunakan interchangeably di Inggris fan situs dalam konteks di mana ero (erotis), atau seinen (dewasa) akan menjadi lebih tepat istilah Jepang. Itulah sebabnya, baik Hentai dan etchi digunakan untuk menjelaskan anime atau manga dengan konten seksual kuat. Namun, penggunaan istilah Hentai, yang dalam bahasa Inggris yang merujuk kepada lebih luas berbagai skenario seksual daripada tidak di Jepang, dapat dikatakan tidak benar menjadi 'kesalahan', karena banyak fans yang menyadari berbeda yang menggunakan istilah di Jepang dan barat manga dan anime fandom; memang mendefinisikan diri sebagai Otaku, banyak penggemar bangga pada diri sendiri ini hanya jenis Insider pengetahuan. [SLIDE 1] Hentai adalah, maka, dalam konteks barat manga dan anime fandom, tidak lagi menjadi 'Jepang' kata tetapi telah menjadi loanword sendiri dengan makna dan nuansa tertentu, seperti Jepang loanwords menjadi seperti abekku (dari Frenc avec, yang berarti 'dengan' di Jepang dan digunakan untuk mengacu ke beberapa kencan) atau arubaito (dari kata Jerman untuk 'bekerja', signifying di Jepang merupakan bagian-waktu kerja).

Hentai di era Meiji dan Taisho

Saya mau berpaling sekarang untuk sejarah istilah Hentai di Jepang. Peristiwa Jepang kamus definisi Hentai menawarkan tiga makna utama: 1 / mengubah bentuk atau bentuk; 2 / sebuah singkatan untuk 'Hentai seiyoku'; 3 / metamorfosa (seperti perubahan dari ulat ke kupu-kupu atau dengan reaksi kimia). Hal ini jelas kedua definisi - Hentai dari gunakan sebagai singkatan untuk Hentai seiyoku yang sebagian besar adalah untuk kepentingan kita dan memahami tentang bagaimana datang ini kita perlu melihat pengenalan ilmu perkelaminan ke Meiji di Jepang (1857-1912) periode.

Sejak periode Meiji penggunaan istilah Hentai memiliki paralel di kedua ilmu sejarah dan psikologi tetapi arti Hentai berkomunikasi dari sesuatu yang tidak biasa atau abnormal berasal dari yang kedua. Ia pertama kali digunakan di tengah-tengah periode Meiji dalam rangka pengembangan ilmu psikologi untuk menjelaskan disorders seperti histeri serta untuk mengacu ke Paranormal kemampuan seperti telepati dan hipnose (Saitō 2004: 46). Itu memiliki arti dari sesuatu di luar atau melampaui batas normal. Meskipun istilah disirkulasikan awalnya hanya di kalangan ahli medis, dengan 1917 itu menjadi semacam popularised melalui jurnal seperti Hentai shinri (psikologi Abnormal). Namun ia tidak mempunyai konotasi seksual tertentu dalam konteks ini. Hentai referensi dari seksual adalah untuk tidak datang melalui sambungan dengan Hentai shinri tetapi melalui penjajaran dengan yang lain, yang berhubungan dengan istilah, Hentai seiyoku atau 'abnormal hasrat seksual'.

Istilah teknis seiyoku atau 'keinginan seksual' diperkenalkan ke Jepang melalui ilmu perkelaminan Jerman yang mulai diterjemahkan oleh dokter seperti dokter tentara dan novelis Mori Ōgai dari bagian tengah periode Meiji (YokotaMurakami 1998). Gagasan yang Hentai seiyoku atau jahat atau keinginan seksual abnormal

populer adalah melalui 1894 Jerman terjemahan sexologist Krafft-Ebing teks Psychopathia Sexualis yang diberi judul Jepang Hentai seiyoku shinrigaku (The psikologi keinginan seksual yang jahat). Meskipun istilah seiyoku pada awalnya hanya diedarkan di kalangan ahli medis, dan penyebaran yang lebih luas akselerasi dengan menggunakan istilah dalam fiksi oleh penulis seperti Ōgai, serta yang lain yang terkait dengan sekolah naturalis; sesungguhnya, Ōgai's 1909 novel Vita Sexualis jelas ke dalam hutang KrafftEbing dengan judul.

Yang elaborasi dari bidang psikologi keinginan seksual dalam teks medis serta literatur telah membawa kepada tujuan yang biasa (seijō) dan jahat (Ijo) bentuk dan seksualitas, sesuai, orang-orang. Memang, dari akhir periode Meiji, menggambar atas theorists seperti Freud, diskusi yang 'busuk' atau 'aneh' keinginan (Hentai seiyoku) mulai beredar di majalah yang populer advocated perbaikan moral masyarakat dalam pengejaran dari 'peradaban dan enlightenment'-slogan yang populer pada masa dan Hentai seiyoku lanjutan yang akan dibahas pada awal tahun dari periode Taisho melalui ilmu perkelaminan karya populer seperti Habuto Eiji dan Sawada Junjiro terbaik-menjual Hentai seiyokuron (Matsuzawa 1997: 54-5) .

Ini bunga di salah seksualitas terus ke 1920-an dan sering ikut dalam frase ero-Guro-nansensu atau 'erotis, fantastis nonsense'. Selama periode awal Showa (1926-89), Jepang mengembangkan industri signifikan publikasi yang ditujukan untuk diskusi yang jahat-seksualitas di tahun 1920 sedikitnya sepuluh jurnal didirikan yang difokuskan, khususnya, setelah Hentai seiyoku. Ini termasuk Hentai shiryō (perverse bahan, 1926), Kāma shasutora (Kāma shastra, 1927), Kisho (buku Strange, 1928) dan Gurotesuku (fantastis, 1928). [Slide 2, 3] Ini jurnal khusus



pengetahuan seksual, serta artikel dan saran untuk berkontribusi halaman koran dan majalah yang baru muncul kelas seksual 'ahli', yang sering dibahas' jahat seksualitas, 'banyak yang termasuk kategori yang khusus ke Jepang, seperti shinjū atau' cinta suicides'. While (terutama perempuan) homosexuals dianggap bertanggung jawab untuk melakukan dual bunuh diri, membunuh diri selama lover itu sendiri dianggap Hentai meskipun mitra yang lain adalah jenis kelamin. Sebagai contoh, pada tahun 1919 artikel tentang kematian salah satu Jepang pertama actresses, Matsui Sumako, yang berjudul 'Sumako tidak jisatsu wa Hentai seiyoku' (Sumako dari keinginan bunuh diri yang jahat) (Onna no Sekai 1919).

Para pakar yang menulis artikel ini dan dianalisa-orang yang sesat dari keinginan mereka correspondents yang melakukannya dalam sebuah media yang populer memohon kepada pembaca yang jauh lebih luas daripada kesehatan masyarakat. Sebagai Fruhstuck mengemukakan, dengan bagian tengah periode Taisho meningkatnya angka melek aksara dan proliferasi dari koran dan majalah murah berarti bahwa membaca telah menjadi favorit liburan kegiatan kerja kelas, yang memungkinkan sebuah 'rendahnya budaya ilmiah' untuk mengembangkan (2003: 103 ). Hasilnya adalah bahwa Hentai, signifying minat seksual yang difahami menjadi 'aneh' atau 'busuk,' menjadi istilah yang dikenal luas dan budaya populer adalah swept oleh Matsuzawa menjelaskan apa sebagai 'Hentai booming' (1997: 55), yang pertama dari beberapa ledakan yang menarik di salah seksualitas yang terjadi di media Jepang selama setengah abad (McLelland 2005).

Namun, walaupun kenyataan bahwa Hentai (jahat) telah sering invoked sebagai lawan dari jōtai (normal)-itu pemutarbalikan, bukan keadaan yg biasa, yang populer di obsessively enumerated ilmu perkelaminan teks, sehingga memberikan 'kesan bahwa tidak hanya "pemutarbalikan" adalah

ada di mana-mana, tetapi bahwa konotasi dari istilah itu tidak sepenuhnya negatif '(Pflugfelder 1999: 287). Kepentingan umum dalam kejahatan semakin makan permintaan penjelasan rinci dan mengerikan, dan 'apa yang dimulai sebagai sastra menentukan cepat hilang berkat pendidik dan polisi sehingga turun ke bawah budaya' (Roden 1990: 46). Alami, dengan peningkatan penyensoran oleh negara seperti Jepang diarahkan untuk perang di 1930an, genre ini datang di bawah peningkatan keterbukaan dan publikasi adalah sebagian besar dari sekitar 1933 ditangguhkan karena pencatuan kertas.

Yang kembali munculnya Hentai di era sehabis

Langsung sehabis tahun melihat perkembangan kasutori (rendah mutunya, bubur budaya) - kasutori literal adalah miskin berkualitas alkohol distilled kepentingan dari ampas dan minum yang seharusnya runtuh setelah hanya tiga gelas-majalah seperti ini cenderung flip setelah ketiga masalah mereka. Jepang yang sekarang telah tekan bebas untuk membagikan dengan 'sehat' preoccupations dari masa sastra dan bukan mencari lebih 'dekaden' tema (Rubin 1985: 72-3), termasuk seluruh genre 'sastra jasmani' (nikutai bungaku) di mana physicality dari tubuh yang lebih menekankan atas keprihatinan ideologis (Igarashi 2000: 55-61). Sebagai Igarashi mengemukakan, bagi banyak korban, tubuh mereka adalah satu-satunya milik mereka telah berhasil mempertahankan dari kehancuran perang; Jepang dibakar habis kota menjadi situs untuk perayaan yang 'mentah, energi dari Jepang erotis tubuh' ( 2000: 48). [Slide 4,5,6].

Hanya untuk satu orang sekilas pada penutup dari kasutori tekan untuk memahami bahwa ada yang telah melanggar radikal dari masa lalu. Tubuh wanita yang ditampilkan secara jelas dengan cara yang telah tak dpt dipahami sebelum perang. Publik adalah seksualitas

terlihat tiba-tiba dan dapat diterima dengan cara tidak terlihat sebelum berakhirnya perang, dan 'hastakarya' (pettingu) pasangan yang kelihatan fitur taman dan daerah sekitar kuil (Hyakuman nin no Yoru 1963: 152-3). Baru sehabis melihat lingkungan yang lebih besar penekanan ditempatkan pada memenuhi kebutuhan emosional dan seksual dari pasangan, yang menghasilkan permintaan untuk informasi tentang kenikmatan seksual dan praktek-pasar dimana kasutori majalah catered [SLIDE 7].

Apa yang terjadi dengan Hentai dalam konteks seksual budaya baru ini? Mengingat baru popularitas sehabis Inggris di Jepang, Hentai itu terkadang ditulis dalam rōmaji dan rasanya yang sangat awal 'H' atau etchi datang untuk berdiri di untuk kata secara keseluruhan. Seawal 1952, laporan Shukan Asahi disebutkan dalam sebuah kerusuhan di bioskop lokal di mana seorang wanita yang baru saja telah accosted oleh chikan (groper) berseru out 'ara etchi yo' (Saitō 2004: 51). Di sini, etchi sedang digunakan dalam arti yang berlebihan atau tidak sesuai dengan aktivitas seksual banyak yang sama seperti rasa iyarashii atau sukebei (gasang atau cabul) dan singkatan etchi ini adalah dari waktu mengikuti lintasan yang berbeda dari istilah yang dipelihara Hentai yang kuat terkait dengan kejahatan seksual atau keabnormalan. Pada pertengahan tahun 1960-an etchi yang digunakan, terutama di burgeoning pemuda budaya, untuk merujuk ke jenis kelamin pada umumnya - sebuah koran 1965 bahkan melaporkan bahwa anak-anak di kelas tahu tentang kelima etchina kotoba atau 'sexy kata' dan pada tahun 1980-an adalah etchi digunakan untuk berarti 'seks' sebagai dalam etchi wo shitai atau' Saya ingin berhubungan seks' (Saitō 2004: 53-4). Jadi dalam hal ini kontemporer Inggris penggunaan etchi untuk merujuk ke Jepang manga dengan konten pornografi adalah tidak benar. Namun, apa yang pengembangan Hentai?

Walaupun baru bubur majalah tentunya kontribusi kepada penyebaran dan popularisasi modus baru dari heteroseks interaksi dan perilaku - yang baru dari proliferasi heterosexualities, pada awal tahun 1950-an sebuah subgenre telah dikembangkan memfokuskan pada Hentai seiyoku atau 'keinginan jahat' yang baik termasuk homoseksualitas laki-laki dan perempuan serta berbagai fetishistic termasuk perilaku khas Jepang obsessions seperti suicides kasih dan disembowelment (seppuku). Genre ini telah banyak di tahun 1920 umum dengan tingkah untuk publikasi khusus erotis, fantastis nonsense. Majalah ini termasuk judul seperti Ningen tankyū (Human penelitian; 1950-53), Amatoria (1951-55), Fūzoku kagaku (Sex-kebiasaan sains; 1953-55), Fūzoku zōshi (Sex-kebiasaan cerita-cerita hikayat; 1953-55), ura mado (Belakang jendela; 1956-65) dan Kitan kurabu (Strange talk klub; 1952-1975). [Slide 8,9,10].

Yang tadinya gaya hidup yang ditandai dengan pertukaran yang terjadi antara peneliti ahli, amatir hobbyists dan pembaca sendiri. Majalah yang sering berbicara di mana fitur roundtable dokter, penulis, pembaca dan editor datang bersama untuk membahas masalah-masalah tertentu seperti homoseksualitas laki-laki, perempuan sama-keinginan seks, atau sadomasochism berbagai fetishes. Dalam diskusi ini, wacana modern obat yang diberikan beberapa hasrat seksual 'abnormal' diwakili sebenarnya di samping laporan dari orang-orang yang didefinisikan sebagai self-abu (atau abnormal). Oleh karena itu, ini adalah genre yang dicirikan oleh hybridity (Ishida et al. Di tekan). Berbagai tingkatan wacana yang dijus - 'ahli' diagnosa berdiri di samping pribadi saksi yang sewaktu-waktu diubah atau contradicted dengan pendapat para ahli. Penting, seperti majalah Hentai Kitan kurabu membuat pembaca 'kolom yang mendorong kritik dari artikel dan mendorong pertukaran ide antara pembaca. Para pembaca 'kolom tidak hanya berfungsi sebagai

pribadi iklan yang accorded orang dengan minat yang sama kesempatan untuk bertemu, tetapi juga memungkinkan berbagi berbagai seksual fantasies. [Slide 11,12,13,14].

Hentai yang seiyoku genre yang sehabis periode yang dicirikan oleh kecenderungan untuk mencari hubungan antara berbagai non-normatif fantasies seksual dan keinginan. Dalam hal ini telah banyak parallels kontemporer dengan 'aneh studi' di mana banyak individu yang seksual dan identitas jender tidak sanksi oleh aliran budaya, datang bersama-sama dalam berbagai forum untuk mempertimbangkan dinamika di dalam pembangunan beberapa keinginan seperti biasa dan lain-lain sebagai jahat (Ishida et al. di tekan).

Ada juga fantasies berbagi pengalaman antara kelompok-kelompok yang berbeda keinginan seksual. Sebagai contoh, banyak artikel di majalah difokuskan pada seppuku atau ritual disembowelment sekali dilakukan oleh samurai. Salah satu kebutuhan upacara adalah yang memakai cawat ketat yang dibungkus kedua perut dan kunci paha (untuk menghentikan intestines spilling out). J 'laki-laki disembowelment gila' (Fūzoku kagaku 1955) diakui bahwa artikel dan ilustrasi depicting sendiri fetish seksual juga appropriated oleh pembaca yang 'cawat maniacs' dan' pecinta pemuda. Singkatnya, pembaca yang mengalami berbagai jahat seksual keinginan dirawat di majalah Hentai luas sebagai sumber daya untuk mereka fantasies seksual dan ini mendorong rasa solidaritas dan identifikasi diluar kategori identitas sempit.

Hal ini terutama terjadi dengan perlakuan yang 'kasih Lesbos.' An unsigned artikel dalam Fūzoku zōshi misalnya, berjudul 'Berbagai tahapan Lesbos cinta,' disebutkan bahwa 'resubosu' (Lesbos) berkisar antara seperti 'sepele' hal-hal sebagai pertukaran surat cinta antara schoolgirls lebih serius untuk hal-hal 'yang akan

membuat orang blush, 'yang terjadi pada menggambarkan berbagai cara di mana perempuan telah pleasured sejarah mereka sendiri dan satu sama lain, deriving contoh dari Yunani kuno, periode Muromachi Jepang (1333-1568) dan kolonial Afrika (Fūzoku zōshi 1953). [slide 15,16,17,18]

Namun sebagai Hentai tekan dikembangkan sepanjang tahun 1960, menjadi lebih heteroseks dalam orientasi dan cerita tentang laki-laki dan laki-laki crossdressing homoseksualitas, yang telah keprihatinan utama dalam majalah tahun 1950-an, turun dari halaman (McLelland 2005). Penekanan pindah lagi ke arah sadomasochism dan lesbianism - yang kedua dipahami sebagai genre tentang pornografi perempuan tetapi dibuat oleh dan untuk laki-laki. Sedangkan dalam bahasa Inggris, setara Hentai hal seperti aneh atau jahat cenderung mengandung homoseksualitas, Hentai di Jepang memiliki nuansa heteroseks lebih kuat, meskipun masih bisa digunakan untuk menunjukkan berbagai jenis kelamin sama-kegiatan seksual.

Alokasi yang lebih baru dari Hentai

Setelah akhir tahun 1960-an 'revolusi seksual' Jepang melihat lain dalam penerbitan boom materi seksual dari alam, termasuk praktek-praktek yang dianggap Hentai. [SLIDE 19]. Sementara insults' aneh 'atau' menyesatkan 'yang sangat tajam di Inggris, Hentai tidak menetapkan suatu stigma di Jepang, seperti yang kita dapat lihat dalam Akiyama Masami dari 1970 Hentai gaku nyūmon (Pengantar Hentai studi) yang mencakup' Hentai uji 'untuk mengetahui bagaimana hanya sesat Anda. Walaupun heteroseks terutama dalam fokus, Akiyama buku mempertahankan hybridity sastra yang sebelumnya dan membahas berbagai 'busuk' termasuk perilaku laki-laki dan lintas dressing lesbianism, walaupun yang kedua ini sangat

banyak terletak sebagai fantasi trope untuk pria [SLIDE 20]. Dan Kiroku's (1972) buku INKA shokubutsugun (Shady bunga grup) mirip dalam nada, sekali lagi meminta pada penutup "Apakah Anda abnormal? '[SLIDE 21] dan termasuk berbagai kegiatan jahat, walaupun dalam kerangka terutama SM . Genre ini terus sampai hari ini dengan populer Bessatsu Takarajima seri releasing its Hentai-san ga iku (pergi Ada Mr / Ms Pervert) koleksi pada tahun 1991 dan sekali lagi pada tahun 2000. [SLIDE 22]

Saya menyatakan bahwa di Jepang istilah Hentai tidak pernah memiliki kekuatan yang sama yg 'aneh' atau 'menyesatkan' ada di Inggris. Untuk memulai, tindakan yang dianggap Hentai seperti seks antara laki-laki atau laki-laki dan perempuan lintas saus belum pernah offenses kriminal di Jepang - sedangkan kedua adalah ilegal di sebagian besar negara-negara barat sampai sangat baru-baru ini. (Sex antara laki-laki itu hanya disahkan di Victoria pada 1981). Selain itu, sementara keadaan dan pervert mempunyai nuansa homoseksuil terutama di Inggris, Hentai di Jepang memiliki nuansa terutama heteroseks.

Walaupun heteroseks nuansa ini, baru-baru ini telah Hentai appropriated oleh Fushimi Noriaki, salah satu Jepang terkemuka gay penulis dan kritik, untuk judul koleksi pada gay salarymen-'Hentai suru sarariiman'-(salarymen melakukan homoseks; 2000). Pada tahun 2003 Fushimi pergi ke rilis kumpulan wawancara dengan berbagai jenis kelamin dan jender nonconformists berhak Hentai (kuia) nyūmon (A Hentai [aneh] pengenalan), dimana ia menggunakan istilah interchangeably. [Slide 23, 24] Dalam teks ini, Fushimi reverses yang bias Hentai utama dalam diskusi yang nikmat heteroseks pemutarbalikan dan bukan merujuk ke berbagai macam sama-praktik seks jahat dan identitas. Apakah inovasi ini akan diambil oleh yang lebih luas dan gay lesbian masyarakat di Jepang, namun tetap akan terlihat.

Referensi

Akiyama Masami. 1970. Hentai gaku nyūmon. Tokyo: Dai ni shobō. Allison, Anne. 1996. Diperbolehkan dan keinginan Terlarang: Ibu, Komik dan sensor di Jepang. Boulder: Westview Press. Bessatsu Takarajima. 1991. Hentai-san ga iku. Tokyo: Takarajimasha. Dan Kiroku. 1972. INKA shokubutsugun. Tokyo: Gendai shuppansha. Fruhstuck, Sabine. 2003. Colonizing Sex: ilmu perkelaminan Kontrol Sosial dan modern di Jepang. Berkeley: University of California Press. Fushimi Noriaki. 2003. Hentai (kuia) nyūmon. Tokyo: Chikuma penipuan. Fushimi Noriaki. (ed.). 2000. 'Hentai suru sarariiman'. Queer jepang, vol. 2, April. Tokyo: Keisō shobō. Fūzoku kagaku. 1955. 'Seppuku tsūshin', April, 31-3. Fūzoku zōshi. 1953. 'Ai Resubosu tidak shujusō', Desember, 299. Hyakuman nin no Yoru. 1963. 'Sengo tidak ryūkōgo'. Februari, hal. 152-155. Igarashi Yoshikuni. 2000. Narasi dari Perang di Jepang sehabis Budaya, 19451970. Princeton: Princeton University Press. Ishida Hitoshi, Tandai dan McLelland Murakami Takanori. Di tekan. 'Perkembangan "aneh studi di Jepang. Dalam Markus McLelland dan Romit Dasgupta (eds) Genders, Transgenders dan Sexualities di Jepang. London: Routledge. Matsuzawa Goichi. 1997. 'Meiji, Taisho, Shōwa, kindai fūzoku shuppan tidak rekishi'. Dalam wani no ana (ed.) Ero no hon. Tokyo: wani no ana. McLelland, Mark. 2005. Queer Jepang dari Perang Pasifik Umur ke Internet. Lanham: Rowman & Littlefield.

Napier, Susan. 2001. Anime dari Akira untuk Princess Mononoke. New York: Palgrave Poitras, Gilles. 1999. The Anime Companion. Berkeley: Stonebridge Press. Onna no Sekai. 1919. 'Sumako tidak jisatsu wa Hentai seiyoku', hal. 4-15. Pflugfelder, Gregory. 1999. Cartographies of Desire: Laki-laki-laki-laki di Jepang Seksualitas wacana, 1600-1950. Berkeley: University of California Press. Saitō Hikaru. 'Hentai-H'. Dalam Kansai seiyoku kenkyūkai (eds) Sei tidak yōgoshū, Tokyo: Kōdansha gendaishinsho, 45-58. Roden, Donald. 1990. 'Taisho Budaya dan Masalah Jender dari ambivalensi'. Dalam Rimer J. Thomas (ed.), intelektual Jepang selama Perang Inter-tahun. Princeton: Princeton University Press. Rubin, Jay. 1985. 'Dari Wholesomeness ke dekadensi: The sensor Literatur bersekutu di bawah Jabatan'. Journal of Japanese Studies, vol. 11, no. 1, pp. 71-103. Yokota-Murakami, Takayuki. 1998. Don Juan Timur / Barat: pada Problematics of Comparative Literature. Albany, NY: State University of New York Press.



Vietnam Air Sediakan Pramugari Bogel

Sebuah syarikat penerbangan di Vietnam, Vietjet Air berkemungkinan akan dikenakan tindakan undang-undang berikutan langkahnya yang mengadakan pertunjukkan bikini dalam pesawat.

Syarikat tersebut dikatakan telah melanggar peraturan penerbangan tempatan

Menurut Vietjet Air, pertunjukkan itu diadakan sempena penerbangan pertama mereka dari Ho Chi Minh ke Nha Trang.

MI...bertambah larislah syarikat Vietjet Air. Mana tahu selepas ini ada rancangan untuk adakan tarian bogel pulak.

Thursday, 18 April 2013

Jom sama-sama Berdoa






" Ya Allah, Engkau berilah ketabahan untuk anak
kecil ini menjalani kehidupannya kelak, berilah jugaketabahan kepada keluarganya untuk menerimatakdir ini " Amiiinnnn...-alal-

Alyah Kini Tampil Dengan Imej Bertudung


Semoga dengan penghijrahan ini, Alyah akan lebih tenang dan bersemangat untuk meneruskan kehidupan. Berkata kepada Mstar Online, Alyah memberitahu keputusan ini diambil seiring dengan usianya yang semakin meningkat.










lhamdulillah, sejak menunaikan umrah, saya nekad untuk terus berimej sebegini. Perubahan ini juga disebabkan satu insiden yang tidak boleh saya kongsi di sini di mana ia membuatkan hati saya terbuka untuk mengubah imej saya. Tambah pula dengan usia yang semakin meningkat, sudah tiba masa untuk saya berubah ke arah kebaikan.

Saya percaya apa yang dilakukan sekarang ini adalah untuk masa depan sendiri. Sebelum ini saya tercari-cari dan tertanya-tanya dengan pelbagai nasib buruk yang menimpa ke atas diri saya. Tetapi apabila difikirkan balik, mungkin ada hikmah atas segala kejadian yang berlaku sebelum ini. Saya sukakan fesyen dan saya masih lagi Alyah yang dulu. Cuma penampilan sahaja yang berubah. Sekarang ini saya kembali membuat pelbagai kajian dan memikirkan fesyen-fesyen bertudung yang sesuai untuk saya